Tari Potro anak TK di Alun-alun Ponorogo Masuk Rekor MURI

Tari_Potro_anakTK_Alun-alun_Ponorogo_Masuk_Rekor_MURITari Potro anak TK di Alun-alun Ponorogo Masuk Rekor MURI
Satu lagi, kesenian tari asal Ponorogo yang tercatat di Museum Rekor Indonesia(MURI). Tari Potro, yang kemarin diperagakan sebanyak 10. 269 anak TK di Alun-alun Ponorogo itu, resmi tercatat di buku museum yang didirikan Jaya Suprana.

Ada dua kategori yang menjadi alasan tari Potro masuk MURI. Pertama, jumlah penari yang paling banyak di Indonesia. Kedua, orisinalitas tari yang lengkap secara kostum dan gerakan. ”Belum ada tari Potro massa sebanyak ini di Indonesia, makanya layak dicatat di MURI, ”terang Sri Widiasari, manajer MURI, kemarin.

Tari Potro, merupakan tarian yang memiliki nilai historis tersendiri bagi masyarakat Ponorogo. Potro merupakan nama abdi dalem pada zaman kerajaan di Ponorogo. Sebagai abdi dalem, Potro memiliki komitmen dan kepatuhan yang tinggi. Kendati harus melayani semua kebutuhan sang raja, Potro selalu setia dan menjalani tugasnya dengan senang hati.

Oleh sebab itu, dari tarian itu selalu diwarnai dengan keceriaan atau senyum penari. Unsur abdi dalem itu ditunjukkan dengan penggunaan caping dan wakul (tempat, red) nasi. Apalagi, para penari diwajibkan menggunakan seragam warok dan pakaian adat Jawa. ”Tari ini mengajarkan keikhlasan dan semangat dalam bekerja, makanya dikenalkan pada semua anak TK agar mereka juga memahami nilainya, ”ungkap Ketua Ikatan Guru TK Ponorogo, Sudikno.

Seni tari Potro kian menghentak saat gamelan yang lebih menonjolkan unsur keceriaan. Ribuan penari yang berasal dari seluruh siswa-siswi TK se-Ponorogo ini menari rancak di Alun-alun. Hampir seluruh kawasan Alun-alun dipenuhi penari yang menggunakan seragam kuning cerah. ”Dengan tari masal seperti ini, semua anak bisa mengikuti. Tidak ada pemilahan, yang pintar atau yang dari kota, semua bisa belajar menari, ” tambah Sudikno.

Bupati Ponorogo H. Amin usai menerima penghargaan dari MURI menyatakan bahwa tari Potro masal tersebut sebagai bagian dari upaya pemkab Ponorogo melestarikan kesenian tradisional. Dengan tercatat di MURI, maka seni dan budaya lokal bisa terkenal seantero dunia.
Hal itu bisa menjadi ajang mempromosikan kesenian ke dunia luar. ”Makin banyak yang terdaftar di MURI semakin bagus. Karena semakin banyak orang yang mengenal kesenian Ponorogo, ”tambahnya.

Selain seni tari Potro, sebelumnya Ponorogo juga mencatatkan seni tari Jatil juga tercatat di MURI pada tahun 2007. Juga seni tari Warog pada tahun 2008, dan tari Reyog tercatat pada tahun 2009.

JPNN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... rekor yang ada diponorogo

Share and Enjoy

  • Facebook
  • Twitter
  • Delicious
  • LinkedIn
  • StumbleUpon
  • Add to favorites
  • Email
  • RSS



Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.
Email
Print